Kemaren tanggal 09 February 2010, lokasi di halaman masjid UMY. Lagi dan lagi keberuntungan masih gw pegang, entah kenapa? 20 dan hampir 21 tahun gw hidup didunia ini jujur dan gw yakin ada invisible hand yang selalu menjaga gw. Dan kemaren invisible hand itu terbukti kembali. Mungkin agak telat ya, tapi ngak papa lah, beberapa bulan lalu boleh dibilang menjadi bulan paling terang dan cerah di sejarah gw. Jalan-jalan ke Kuala Lumpur, Nilai ujian yang Alhamdulillah masih bertahan di IP 4, dan kemaren, gw anggap sebagai hadiah kecil sebelum hari ulang tahun gw yang ke 21 dari invisible hand.

Kronologis kejadiannya seperti ini:

Rabu 09 February 2010, menurut jadwal hari rabu bagi gw biasa-biasa aja, gw cuman ada2 mata kuliah dan pilihan fitness pagi or sore. Seperti biasanya gw lebih sering milih fitness bagi daripada siang atau sore. Abis fitness buru-buru mandi and siap-siap ngampus. Sesampainya di kampus hari itu cukup buat gw beteeeeeee…. Setengah mati…… Mata kuliah yang seharusnya sudah dimulai minggu kemaren ternyata minggu ini belum juga dimulai. Bareng-bareng ama 3 temen yang laen gw spontan aja ngajakin makan di Warung Mie Ayam Bakar punya temen gw di deket kampus, sambil nunggu waktu mata kuliah ke 2 agag terasa  ngak terlalu lama. Udah kita berempat habis 25 ribu (dah dipotong diskon: Secara warung temen sendiri) Thanks Dani for your discount…. Sering-sering ya!

Abis makan siang ya biasa ngak tau kenapa ya, gw paling benciii banget ama yang namanya panas bin gerah. Dan ternyata hari itu terasa geraaaaaaaaaaaaah banget. Orang sunda mah bilangnya (eleuh-eleuuuh haredang pisaaan euy) he he he…. Karna udah lewat wajtu dzuhur juga, kita langsung dah ke masjid kampus buat shalat udah lewat sih waktu jama’ah nya…. (jangan ditiru ya!) Bagi gw masjid punya keistimewaan tersendiri , ngak tau kenapa walaupun ngak ada AC nya, masjid kampus gw tuh sejuuuk banget. Paling asoooy buat molor bentar siang2 yang gerah nya minta ampun.

Sip, habis shalat langsung dah tanpa aba-aba….. tubuh tertepaar di marmer masjid sambil bantalan tas….. (ZZzzzzzZZzzz) sebelum molor she dah ditarget relax nya bentar aja secara cuman ada sisa waktu istirahat 20 menit sebelum jam 13:00. Alarm juga udah diaktifin. Sensasi tiduran siang siatas marmer masjid UMY emang beda….. lain dari pada yang lain…. He he he….. Titititiiiiiit tiiiiiit alaram hap berbunyi. 5 menit menuju pukul 13:00. Segeraaa…. Roh2 gw balik semua ke tubuh, and cabut dari masjid menuju kelas berikutnya.

Huuuuh….. lift gw teken ke lantai 2, agak haus deh, tapi ka nada kanti FE di lantai 2 makanya keluar dari lift, gw bela2 in jalan ke kanti FE dulu belu minum…. Dah pilihan jatuh ke C2 green tea rasa Apple. Kelar milih tinggal bayar dah. Kereeek kreeesssssek…… gw obrak-abrik tas gw….. nyari sesuatu yang rasanya terlupakan….. gw absen dah jadinya, Domper (adaaa), Kunci Motor (adaaa), buku-buku (adaaa), HaPeee!!!! (eeehhmm…@8*^9)&@)$&(&$&%()?p)(@****@#()$&)(@$($***()E*R&$%%(###) (Ngak adaaaaa……!!!!!) langsung dah tensi gw turun, keringat dingin mulai bercucuran. Mulai dah gw memutar CC Tv kecil yang ada di ingatan gw. Udah gw puter2 munculah rekaman CC tv dimana Hp gw terakhir terasa…..

CC Tv:

Abis molor di masjid turun ke tangga, dianak tangga terakhir ngambil and make sepatu!!! Dan begonia…. Hp gw geletakin gitu aja disamping tas gw waktu nail sepatu, Sepatu dertali*** akan jadi topic selanjutnya buat gw. Abis kelar masuk kaki kedua2nya…. Langsung gw cabuuut dengan pedenya kearah kelas selanjutnya…..

CC TV ended…

Ah, beGo beGo beGo beGo beGo beGo!!!!! Ngak pernah berubah ya…. Tabiat jelek gw yang setu ini….. Pikun sebelum waktunya!!!! (naudzubillah dah) dalam hati gw tereak-tereak…. “Cari tenen cari temen!!!! Gw paling ngak suka ngerasain hal kayak gini sendirian, harus ada temen yang gw bagi sensasi yang luar biasa ini!!! Finally pilihan jatuh ke Laily….. (selamad ya lai, anda terpilih untuk menerima sensasi dari gw) bareng ama laily gw caritain abstrak kejadian yang barusan nimpa gw….. sontak dia jadi ikut-ikutan deG-DegaN….

Perjalanan dari Lab Hukum, ke Masjid waktu itu terasa lebih melelahkaan and jauuuuh banget. Dalam hati udah siap2 mental dulu untuk kemungkinan terpahit. Gw bilang ke laily, “Ah ngak mungkin neh Hp gw kagag ilang y alai…..” Dengan mukanya laily yang agak lucu mixed cemas2 harap dia juga menguatkan mental gw and said, “Iya ya bang, kayaknya ngak bakalan ada ya????”

Oke dan akhirnya sampailah kita ke lorong lapangan bintang…. Lorong di kampus gw yang menghubungkan antara FK ama FISIPOL, biasanya sih lorong neh penuh dengan pasangan2 atau sekedar anak2 yang nongkrong2 atau surfing….. Tapi kemaren suasana agak lain…. Lorong terasa sepi….. ngak ada orang yang melintas, seolah-olah menenangkan dan mempersiapkan mental gw untuk kemungkinan terburuk.

Langkah semakin dekat, semakin kuat gw untuk kemungkinan terakhir yang paling ekstreem, coz bukan pertama kalinya juga gw kehilangan Hp karna penyakit gw yang ngak sembuh-sembuh ini (bukan berarti juga gw ketagihan kehilangan Hp… ) Jujur gw deg degan walaupun gampang aja sih tinggal beli hp baru, tapi ngak bisa ngebayangin bagaiman repotnya kalo harus restore kondisi setelah hp hilang…. Tapi kembali Indvisible hand menunjukan kuasanya….  Belum juga gw ama laily nyampek di tangga masjid ada sekitar 5 orang anak-anak HI berpapasan ama gw, kita saling memandang satu sama lain, salah satu dari meraka bisik2 ke yang lainnya…. “ini kali??? coba tanya!!”. Tanpa pikir panjang, “hape ya??” kata gw dengan penuh harap….. “ooooo… iya mas nih Hp nya” “tadi kita nunggu kok lama sekali ngak ada yang telepon, kita bongkar sim dan coba cari nomor di sim yang bisa dihubungi juga ngak ada?”

“Lain kali diisi aja mas SIM nya beberapa  no keluarga atau rumah”… he he he

neh hape gw yang selamat dari musibah….