Gw dapet file mini dari temen gw yang agak “Aneh”, yang pada akhirnya gw ucapin terima kasih ke dia. Gw nonton file ne pertama kali cuman side “A” aja, sepanjang gw nonton bosen mungkin, ngak paham alurnya dan agak wired….Tapi ya, yang namanya Hoby ngak bakal ada matinya. Sabtu 13 February 2010, hari yang gw rasa paling gw benci, gw dikerjain ama sahabat gw yang gw sendiri hampir ngak mungkin terpikir untuk gw sakitin dikiiit aja. Tapi ngak apa gw mungkin bisa belajar untuk menjadi lebih sabar dan lebih easy going lagi dalam menghadapi masalah.

Untuk ceritanya biar aja gw yang tau, yang jelas sangat menyakitkan. Pulang ngampus seperti  biasa karja abis acara bridging dan abis dikerjain sahabat ndiri fw pulang dengan perasaan  yang sakiit. Sampek kamar gw tidur dari jam 13:30 kebablasan sampek nyaris maghrib……. Tapi gw usahain shalat asar dulu baru shalat dzuhur. Abis maghrib biasa gw shalat bis tuh baca qur’an beberapa ayat, bis tuh nonton August Rush side “B” karna ini satu-satunya filem yang belom gw tonton di hardisk gw. Agak ragu sih gw nontonnya, coz gw paling malees liat filem yang bad Ending. Coz gw dah ada feel ngak enak ama filem neh. Ya gw sempetin aja nonton ternyata bener2 bagus….. nyesel dah kalo ngak nonton neh ya ringkasan filem nya versi gw:

“August Rush (13rd February 2010): Felem neh mengkisahkan pasangan musisi yang dipertemukan oleh music, yang male adalah musisi Pop Rock and yang Female adalah musisi clasik lulusan LEONARD music school, hubungan mereka ngak direstui ama bokapnya si cewek  (cewek dalam kondisi mengandung)…. Akhirnya sang cewek kecelakaan dan dia ngak tau kalo anaknya masih hidup, Bokapnya bilang ke anaknya kalo “Anak mu mati dalam kecelakaan” padahal si bayi lahir dengan sehat dan dibuang ke panti asuhan tanpa sepengatahuan ibuk dan ayahnya. 10 tahun mereka ayah, ibu dan anak dipisahkan oleh musim dan akhirnya kembali dipersatukan oleh music juga.”

“Filem yang sederhana dengan sentuhan music dan ikatan batin antara orang tua dan anak”

(Febryan Mujahid Panatagama)