Waaaaah…. two thump up dah kalo dah ngomongin filem neh, gw nonton filem neh ama temen gw Hudzaifah (asal bali, kuliah di LIPIA, and nunggu panggilan brangkat ke Madinah) kebetulan waktu itu dia lagi nungguin visanya untuk study di madinah jadi. Kita nonton di Empire XXI yogyakarta, Jln Urip Sumodiarjo… depan toga mas. Dari semua “now playing” hueeks…hueks…. ngak ada satu pun yang interesting….. akhirnya pilihan jatuh ke “Sherlock Holmes” Kita belinya siang buat nonton Malem, biasa lah kebisaan telat mah ngak pandang tempat. Kalo telat kuliah si ngak papa, nah kalo telat 5 menit pemutaran filem…. waaaa RUGI “kita”…..

Yoi sob, kita telat 5-10 menit… and butuh 7-9 menit untuk adaptasi dan menerka2 apa yang terjadi 7 menit yang lalu….. Gw langsung mengalir bersama sountracks, accent bahasa, lattar, ama intrik2 sutradara yang sangat cepat…. tapi masih bisa diikuti.

Ini adalah filem detektive kolosal Ingriss raya dan temannya, ini adalah satu-satunya filem yang ngak bisa gw tebak endingnya. Biasanya sih kalo gw nonton 30 menit aja filem gw dah project kira2 apa endingnya. Tapi kali itu ngak bisa sob!!!! susah … gw disibukkan untuk mengikuti alur dan dialeg pemeran2 yang super cepat…. ngak sempet gw mikir / project ending.

Satu yang paling menarik dari filem ini versi gw adalah, filem ini hampiiir aja membuat gw percaya jikalau ternyata ada juga praktek perdukunan di Inggris raya… dan akhirnya berbuat kekecewaan yang sangaaaaat mendalam di akhir filem….

“Filem ini mempunyai dialeg yang super cepat, dan susah ditebak endingnya”

(febryan mujahid)


Advertisements